Ketua KPK Akui Kasus Fee Proyek Mendominasi

Senin, 14 Sep 2020 09:34 WIB
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

fokusbengkulu,jakarta – Menko Polhukam Mahfud MD pernah menyebutkan bahwa praktik korupsi pada sektor swasta ternyata begitu mengerikan.

Bahkan tak kalah jahat dari praktik korupsi APBN. Sehingga menurut Mahfud, sangat penting juga untuk dilakukan pencegahan.

Senada dengan Mahfud, Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) RI H Firli Bahuri juga menegaskan, faktanya memang ada korelasi kuat antara korupsi di sektor swasta dengan para kepala daerah seperti Gubernur, Bupati dan Walikota.

Sehingga praktik korupsi di swasta harus diberantas dengan pencegahan dan penindakan yang tegas.

“Apa yang disampaikan oleh Pak Mahfud MD, Menkopolhukam, benar. Memang sektor swasta juga saat ini tidak terlepas dari praktik-praktik korupsi dalam menjalankan bisnisnya. Contohnya dalam Pilkada. Pihak swasta yang berperan sebagai sponsor paslon, pada akhirnya akan melakukan praktik kolusi dan korupsi, baik pada saat Pilkada berlangsung dan setelahnya jika paslon yang disponsorinya menang dan memegang jabatan sebagai Kepala Daerah,” kata Firli menjawab pertanyaan media, Minggu (13/9/2020).

Menurut Firli, korupsi melibatkan pihak swasta karena para pelaku korupsi dan penyelenggara negara itu bekerja sama dengan pihak swasta.

Terutama dalam hal Pengadaan Barang dan Jasa (PBJ) dan pembuat kebijakan.

“Para kepala daerah (gubernur, bupati dan walikota) itu sumber dana Pilkada dari kalangan swasta,” tegas Firli.

Mantan Kabaharkam Polri itu meneruskan, korupsi melibatkan swasta terbukti dari kasus fee proyek mendominasi dari pengungkapan korupsi.

“Pengalaman empiris saat saya Deputi Penindakan KPK, angka tertinggi pelaku korupsi yang tertangkap tangan pada tahun 2018, sebanyak 30 kasus korupsi dengan 122 tersangka dan itu terdapat 22 kepala daerah. Semuanya karena suap menyuap, fee proyek dengan pihak swasta,” ungkapnya.

Perlu Perbaikan Sistem Pilkada

Firli menyebut, fakta bahwa para kepala daerah (gubernur, bupati dan walikota) itu sumber dana Pilkada dari kalangan swasta, maka menurut dia perlu adanya perbaikan sistem politik dan Pilkada. 

“Jadi sistem politik dan pilkada yang perlu diperbaiki. Selain itu, pemberantasan korupsi perlu pendekatan pendidikan masyarakat dan pencegahan,” katanya.

Terkait pemberantasan korupsi tersebut, lanjut Firli, KPK lakukan melalui tiga pendekatan.

Tiga pendekatan tersebut menjadi core bussiness KPK. Pendekatan pendidikan masyarakat menyasar kepada tiga sasaran antara lain.

Pertama jejaring pendidikan formal dan informal mulai dari TK sampai dengan Perguruan Tinggi.

Kedua, penyelenggara negara dan partai politik. Ketiga, Badan Usaha Milik Negara (BUMN/BUMD) dan swasta. 

“Sektor nomor dua dan tiga ini merupakan sektor yang menjadi sasaran karena mereka inilah yang sering terlibat perkara korupsi. Pihak swasta (usahawan) adalah terbanyak kedua setelah penyelenggara negara,” kata Firli.

Selanjutnya, sambung dia, pencegahan sasaran menghilangkan peluang dan kesempatan, dengan merasuk kepada perbaikan, penyempurnaan dan penguatan sistem.

Prinsip tujuan pencegahan adalah menghilangkan kesempatan atau peluang korupsi dengan cara pembangunan atau perbaikan sistem.  

Untuk itu, perlu dilakukan penelitian dan pengembangan guna menelaah dan meneliti atas sistem yang ada. 

Dikatakan, sesuai teori yang ia ketahui, korupsi itu juga muncul disebabkan oleh sistem (by system corruption, corruption because of fail, bad and weak system).

Keberadaan direktorat monitoring yang melakukan monitoring pelaksanaan program pemerintahan negara menjadi penting untuk mengkaji dan meneliti, serta memberikan rekomendasi kepada pemerintah.

Khususnya, dalam upaya perbaikan sistem (politik, ekonomi, perijinan, pelayanan publik).

“Adapun pendekatan terakhir adalah pendekatan penindakan dengan penegakan hukum yang tegas, berkeadilan dan tetap menjunjung tinggi Hak Asasi Manusia (law enforcement approach),” urai Firli.

Untuk itu, pentingnya pemberantasan korupsi pada sektor swasta karena berkorelasi erat dengan korupsi oleh penyelenggara Negara. 

“Jadi bisa dikatakan pada saat bersamaan dalam satu kesempatan terjadi praktik korupsi karena dilakukan oleh oknum penyelenggara negara dan pihak swasta secara bersama,” demikian Firli. (rls/JMSI)

Baja Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed

Tempo Lima Jam, Pelaku Penikaman di Cafe Pantai Panjang Diringkus

Minggu, 19 Sep 2021 10:34 WIB

fokusbengkulu,kotabengkulu – Gerak cepat personel Sat Reskrim Polres Bengkulu Polda Bengkulu dalam mengungkap kasus penikaman terhadap korban...

Astaga, Pria Berpeci Ini Masuk Masjid Lalu Gasak Uang Kotak Amal

Jumat, 17 Sep 2021 07:39 WIB

Tangkapan layar pelaku saat berada di dalam masjid fokusbengkulu,lebong – Jika orang lain datang ke masjid mengenakan gamis dan peci untuk...

Demi Masyarakat Lebong, Bupati Wacanakan Bangun Rumah Singgah di Dekat RSMY

Kamis, 16 Sep 2021 10:35 WIB

Bupati Lebong Kopli Ansori fokusbengkulu,lebong – Bupati Kopli Ansori punya wacana menarik demi membantu masyarakat Lebong. Apa itu ? Mess milik...

Sekda Pastikan Hasil Uji Kompetensi Jadi Pertimbangan Mutasi dan Rotasi

Kamis, 16 Sep 2021 08:02 WIB

Sekda H Mustarani Abidin SH M.Si (tengah) saat membuka uji kompetensi di Graha Bina Praja, Kamis (16/9/2021) fokusbengkulu,lebong – Sekretaris...

Pejabat Eselon II Ikut Uji Kompetensi, Berikut Daftar Namanya

Rabu, 15 Sep 2021 11:58 WIB

Sekretaris Daerah (Sekda) H Mustarani Abidin SH M.Si fokusbengkulu,lebong – Perlahan tapi pasti, Bupati Lebong Kopli Ansori bersama Wabup Drs...

PPKM Longgar, Bupati Syamsul Imbau Masyarakat Tetap Disiplin Terapkan Prokes

Selasa, 14 Sep 2021 03:53 WIB

fokusbengkulu,rejanglebong – Bupati Rejang Lebong Drs Syamsul Effendi MM mengimbau kepada seluruh masyarakat agar tetap disiplin dalam menerapkan...

Kabur dari Rumah Sejak Agustus, Gadis di Rejang Lebong Ini Dilaporkan Hilang

Selasa, 14 Sep 2021 12:05 WIB

fokusbengkulu,rejanglebong – Seorang gadis berusia 19 tahun bernama Rini Indah Permatasari (19) warga Kelurahan Talang Benih Gang Batu Retno RT 04...

Lecehkan Bocah 13 Tahun, Pria Asal Lubuklinggau Berurusan dengan Polisi

Sabtu, 11 Sep 2021 02:52 WIB

SU saat diperiksa polisi, Kamis (9/9/2021) fokusbengkulu,bengkuluselatan – Ada-ada saja ulah seorang pria asal Kota Lubuklinggau Provinsi Sumatera...

Warga Lempari Mobil Polisi Usai Penggerebekan Rumah Bandar Narkoba di Binduriang

Jumat, 10 Sep 2021 01:15 WIB

Wakapolres Rejang Lebong Kompol Edy Syafrudin menunjukkan barang bukti Narkoba  fokusbengkulu,rejanglebong – Penggerebekan rumah terduga bandar...

Anggota DPR RI Salurkan Beasiswa PIP, Pemkab Rejang Lebong Imbangi dengan Seragam Gratis

Kamis, 9 Sep 2021 12:48 WIB

Dewi Coryati (tengah) didampingi Wabup Hendra Wahyudiansyah menyerahkan SK penerima beasiswa PIP fokusbengkulu,rejanglebong – Anggota Komisi X DPR...

%d blogger menyukai ini: