Home / Kriminal / Tersangka OTT Ngaku Duit Hasil Pemerasan Bakal Dibagi-bagi, Ada Jatah Oknum Perangkat Desa
IDUAL ADHA 24

Wakapolres Tatar Insan SH, didampingi Kasat Reskrim Iptu Alexander dan Kanit Pidum Ipda Amir Lukman Hakim saat press release, Kamis (21/7/2022)

fokusbengkulu,lebong – Kasus pemerasan berujung terjaring dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) yang menyeret dua orang tersangka, yakni Mi alias Am (36) dan Sp alias Ud (47), warga Kelurahan Tes Kecamatan Lebong Selatan, masih terus didalami oleh Sat Reskrim Polres Lebong. Info teranyar, berdasarkan pengakuan tersangka Mi saat dihadirkan dalam press release yang digelar Polres Lebong pada Kamis (21/7/2022) siang, bahwa uang senilai Rp 5 juta yang didapat dari Humas PT Surya Mataram Sakti (SMS) bakal dibagi-bagi.

Selain untuknya sendiri dan tersangka lain berinisial Sp selaku eksekutor, oknum perangkat desa berinisial EW yang menjabat sebagai Kasi Pemerintahan salah satu desa di Kecamatan Rimbo Pengadang juga direncanakan dapat jatah. Apesnya, rencana bagi-bagi duit itu ‘ambyar’ lantaran keburu diciduk polisi.

“Rencananya mau dibagi tiga. Untuk saya, rekan saya (Tersangka Sp,red) dan Kasi Pemerintahan,” ungkap Mi saat dicecar sejumlah pertanyaan oleh awak media.

Mi juga membeberkan terkait video diduga berisikan aktivitas PT SMS yang membuang material tanah ke sungai, didapat dari si oknum perangkat desa. Belakangan diketahui, video tersebutlah yang dijadikan bahan untuk memeras Humas PT SMS berinisial A. Disinggung apakah ada melibatkan orang lain saat melakukan pemerasan, Mi mengaku tidak ada.

“Cuma saya dan teman saya (Tersangka Sp,red). Awalnya, memang dapat video dari Kasi Pemerintahan,” akunya. Berkenaan dengan surat tugas dari salah satu media online, menurut Mi, surat itu ia dapat dari seseorang berinisial Fe.

“Kalau koordinasi ke pimpinan media soal ini (Pemerasan,red), tidak ada,” ungkapnya.

Sementara itu, Kapolres Lebong AKBP Awilzan S.IK melalui Wakapolres Kompol Tatar Insan SH melalui Kasat Reskrim Iptu Alexander SE mengatakan, pihaknya baru menetapkan dua orang tersangka dalam kasus tersebut. Meski begitu, mantan Kapolsek Rimbo Pengadang ini tidak menampik kemungkinan adanya penambahan tersangka baru.

“Kalau untuk si oknum perangkat desa, itu statusnya sejauh ini masih saksi. Kita juga masih terus melakukan pemeriksaan. Nanti, perkembangannya akan kita sampaikan ke rekan-rekan media,” ungkap Alexander.

Sementara, barang bukti yang berhasil diamankan, tambahnya, yakni uang senilai Rp 5 juta (Pecahan Rp 100 ribu), satu lembar kwitansi bertuliskan Rp 5 juta untuk pembayaran Take Down pemberitaan, satu unit Handphone (Hp) merk Oppo, satu tas selempang warna hitam, satu lembar surat tugas media, satu cap redaksi, dan beberapa barang bukti lainnya.

“Kedua tersangka dijerat dengan Pasal 368 KUHPidana tentang Pemerasan dengan ancaman penjara paling lama sembilan tahun,” tandas Alexander.

Sekadar mengingatkan, OTT ini bermula dari adanya informasi yang diperoleh Sat Reskrim Polres Lebong pada Senin (18/7/2022) sore sekira pukul 16.30 WIB, bahwa tersangka Mi dan Sp mendatangi Humas PT SMS berinisial A di Desa Talang Ratu Kecamatan Rimbo Pengadang untuk mengambil uang senilai Rp 5 Juta.

Sebelum menyepakati bertemu dengan Humas PT SMS, kedua tersangka diduga mengancam akan memberitakan aktivitas PT SMS yang kabarnya merupakan Subkon PT Ketahun Hydro Energy (PT KHE) yang tengah menggarap proyek pembangkit listrik di Kecamatan Rimbo Pengadang.

Saat bertransksi, uang senilai Rp 5 juta diserahkan A kepada tersangka Mi. Oleh Mi, uang itu diserahkan ke tersangka Sp yang kemudian menyimpannya di saku jaket. Hanya beberapa menit berselang, saat pergi meninggalkan sekretariat PT SMS di Desa Talang Ratu, Mi dan Sp diciduk personel Sat Reskrim Polres Lebong.

Wakapolres Imbau Masyarakat Jangan Ragu Melapor

Sementara itu, Wakapolres Lebong Kompol Tatar Insan SH usai memimpin konferensi pers terkait OTT di Mapolres Lebong pada Kamis (21/7/2022) siang mengimbau masyarakat agar jangan ragu, takut dan malu untuk melapor ke Satgas Saber Pungli (Satuan Tugas Sapu Bersih Pungutan Liar) jika ada indikasi oknum yang melakukan Pungli.

“Nanti, Pokja Gakkum yang dipimpin Kasat Reskrim akan menindaklanjuti,” ungkap Tatar selaku Ketua Saber Pungli Kabupaten Lebong.

Menurut dia, modus pemerasan yang menimpa PT SMS sebagai investor, tidak menutup kemungkinan juga dialami oleh perusahaan lain.

“Jadi, jangan sampai ditutup-tutupi. Kami, Polres Lebong, karena ini sudah menjadi wacana Presiden, kita akan mengamankan dan menjaga ketertiban terhadap masyarakat yang ingin berinvestasi di daerah,” ungkap Pamen yang juga pernah dipercaya sebagai Kasat Reskrim Polres Lebong ini.(wez)

Baja Juga

News Feed

Kukuhkan Perpanjangan Masa Jabatan Kades, Bupati Kopli Minta Terus Bantu Rakyat

Kamis, 4 Jul 2024 05:18 WIB

fokusbengkulu,lebong – Bupati Lebong Kopli Ansori SSos didampingi Wabup Drs Fahrurrozi MPd secara resmi mengukuhkan dan mengesahkan perpanjangan...

Longsor Hantui Pengendara, DPUPRP Lebong akan Bangun Jalan Baru di Talang Ratu

Sabtu, 29 Jun 2024 09:02 WIB

fokusbengkulu,lebong – Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang dan Perhubungan (DPURP) Kabupaten Lebong tak tinggal diam menyikapi kondisi ruas jalan...

Pesan Bupati Kopli Usai Lantik Mahmud Siam Jadi Pj Sekda : Bekerjalah Sepenuh Hati

Kamis, 27 Jun 2024 09:59 WIB

fokusbengkulu,lebong – Bupati Lebong Kopli Ansori SSos melantik Staf Ahli Bupati Bidang Hukum dan Politik Mahmud Siam SP MM sebagai Penjabat (Pj)...

Mediasi Soal Batas Wilayah Deadlock, Pemkab Lebong Tunggu Putusan MK

Sabtu, 15 Jun 2024 08:29 WIB

fokusbengkulu,jakarta – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lebong telah menjalankan putusan sela Mahkamah Konstitusi (MK) RI dengan mebuka ruang mediasi...

Bupati Kopli Saksikan Peresmian Pasar Ajai Siang oleh Mendag Zulkifli Hasan

Jumat, 14 Jun 2024 10:57 WIB

fokusbengkulu,lebong – Menteri Perdagangan (Mendag) RI Dr (HC) Zulkifili Hasan SE MM menginjakkan kaki di Bumi Rafflesia pada Jum’at (14/6/2024)....

Bupati Kopli Ansori akan Perpanjang Masa Jabatan 27 Kades

Kamis, 13 Jun 2024 09:51 WIB

fokusbengkulu,jakarta– Sebagai tindaklanjut atas berlakunya Undang Undang Nomor 3 Tahun 2024 tentang Perubahan Kedua atas Undang Undang Nomor 6...

Kabar Baik, Pemkab Lebong Segera Gelar Operasi Katarak Gratis, Ini Jadwalnya

Selasa, 11 Jun 2024 08:36 WIB

fokusbengkulu,lebong – Kabar baik bagi warga Kabupaten Lebong yang menderita penyakit katarak. Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lebong melalui Dinas...

Legislatif Sampaikan Pandangan Umum terhadap Pertanggungjawaban APBD Lebong 2023

Selasa, 11 Jun 2024 12:53 WIB

fokusbengkulu,lebong - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Lebong melaksanakan rapat paripurna dengan agenda pandangan umum fraksi...

Wabup Fahrurrozi Dorong Pelaku Usaha Daftarkan Kekayaan Intelektual

Senin, 10 Jun 2024 09:47 WIB

fokusbengkulu,lebong – Wakil Bupati (Wabup) Lebong Drs Fahrurrozi MPd menghadiri kegiatan Promosi dan Diseminasi Kekayaan Intelektual yang...

Imbas Banjir, Batu Bergelimpangan Tutupi Jalan, Lalin Lebong – Curup Sempat Lumpuh

Senin, 10 Jun 2024 07:02 WIB

fokusbengkulu,lebong – Hujan lebat yang mengguyur sebagian besar wilayah Kabupaten Lebong pada Senin (10/6/2024) sore sejak sekitar pukul 15.30 WIB...

Berita Terbaru

International

Sorry, we couldn't find any posts. Please try a different search.

Fokus