Wakapolres Tatar Insan SH, didampingi Kasat Reskrim Iptu Alexander dan Kanit Pidum Ipda Amir Lukman Hakim saat press release, Kamis (21/7/2022)

fokusbengkulu,lebong – Kasus pemerasan berujung terjaring dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) yang menyeret dua orang tersangka, yakni Mi alias Am (36) dan Sp alias Ud (47), warga Kelurahan Tes Kecamatan Lebong Selatan, masih terus didalami oleh Sat Reskrim Polres Lebong. Info teranyar, berdasarkan pengakuan tersangka Mi saat dihadirkan dalam press release yang digelar Polres Lebong pada Kamis (21/7/2022) siang, bahwa uang senilai Rp 5 juta yang didapat dari Humas PT Surya Mataram Sakti (SMS) bakal dibagi-bagi.

Selain untuknya sendiri dan tersangka lain berinisial Sp selaku eksekutor, oknum perangkat desa berinisial EW yang menjabat sebagai Kasi Pemerintahan salah satu desa di Kecamatan Rimbo Pengadang juga direncanakan dapat jatah. Apesnya, rencana bagi-bagi duit itu ‘ambyar’ lantaran keburu diciduk polisi.

“Rencananya mau dibagi tiga. Untuk saya, rekan saya (Tersangka Sp,red) dan Kasi Pemerintahan,” ungkap Mi saat dicecar sejumlah pertanyaan oleh awak media.

Mi juga membeberkan terkait video diduga berisikan aktivitas PT SMS yang membuang material tanah ke sungai, didapat dari si oknum perangkat desa. Belakangan diketahui, video tersebutlah yang dijadikan bahan untuk memeras Humas PT SMS berinisial A. Disinggung apakah ada melibatkan orang lain saat melakukan pemerasan, Mi mengaku tidak ada.

“Cuma saya dan teman saya (Tersangka Sp,red). Awalnya, memang dapat video dari Kasi Pemerintahan,” akunya. Berkenaan dengan surat tugas dari salah satu media online, menurut Mi, surat itu ia dapat dari seseorang berinisial Fe.

“Kalau koordinasi ke pimpinan media soal ini (Pemerasan,red), tidak ada,” ungkapnya.

Sementara itu, Kapolres Lebong AKBP Awilzan S.IK melalui Wakapolres Kompol Tatar Insan SH melalui Kasat Reskrim Iptu Alexander SE mengatakan, pihaknya baru menetapkan dua orang tersangka dalam kasus tersebut. Meski begitu, mantan Kapolsek Rimbo Pengadang ini tidak menampik kemungkinan adanya penambahan tersangka baru.

“Kalau untuk si oknum perangkat desa, itu statusnya sejauh ini masih saksi. Kita juga masih terus melakukan pemeriksaan. Nanti, perkembangannya akan kita sampaikan ke rekan-rekan media,” ungkap Alexander.

Sementara, barang bukti yang berhasil diamankan, tambahnya, yakni uang senilai Rp 5 juta (Pecahan Rp 100 ribu), satu lembar kwitansi bertuliskan Rp 5 juta untuk pembayaran Take Down pemberitaan, satu unit Handphone (Hp) merk Oppo, satu tas selempang warna hitam, satu lembar surat tugas media, satu cap redaksi, dan beberapa barang bukti lainnya.

“Kedua tersangka dijerat dengan Pasal 368 KUHPidana tentang Pemerasan dengan ancaman penjara paling lama sembilan tahun,” tandas Alexander.

Sekadar mengingatkan, OTT ini bermula dari adanya informasi yang diperoleh Sat Reskrim Polres Lebong pada Senin (18/7/2022) sore sekira pukul 16.30 WIB, bahwa tersangka Mi dan Sp mendatangi Humas PT SMS berinisial A di Desa Talang Ratu Kecamatan Rimbo Pengadang untuk mengambil uang senilai Rp 5 Juta.

Sebelum menyepakati bertemu dengan Humas PT SMS, kedua tersangka diduga mengancam akan memberitakan aktivitas PT SMS yang kabarnya merupakan Subkon PT Ketahun Hydro Energy (PT KHE) yang tengah menggarap proyek pembangkit listrik di Kecamatan Rimbo Pengadang.

Saat bertransksi, uang senilai Rp 5 juta diserahkan A kepada tersangka Mi. Oleh Mi, uang itu diserahkan ke tersangka Sp yang kemudian menyimpannya di saku jaket. Hanya beberapa menit berselang, saat pergi meninggalkan sekretariat PT SMS di Desa Talang Ratu, Mi dan Sp diciduk personel Sat Reskrim Polres Lebong.

Wakapolres Imbau Masyarakat Jangan Ragu Melapor

Sementara itu, Wakapolres Lebong Kompol Tatar Insan SH usai memimpin konferensi pers terkait OTT di Mapolres Lebong pada Kamis (21/7/2022) siang mengimbau masyarakat agar jangan ragu, takut dan malu untuk melapor ke Satgas Saber Pungli (Satuan Tugas Sapu Bersih Pungutan Liar) jika ada indikasi oknum yang melakukan Pungli.

“Nanti, Pokja Gakkum yang dipimpin Kasat Reskrim akan menindaklanjuti,” ungkap Tatar selaku Ketua Saber Pungli Kabupaten Lebong.

Menurut dia, modus pemerasan yang menimpa PT SMS sebagai investor, tidak menutup kemungkinan juga dialami oleh perusahaan lain.

“Jadi, jangan sampai ditutup-tutupi. Kami, Polres Lebong, karena ini sudah menjadi wacana Presiden, kita akan mengamankan dan menjaga ketertiban terhadap masyarakat yang ingin berinvestasi di daerah,” ungkap Pamen yang juga pernah dipercaya sebagai Kasat Reskrim Polres Lebong ini.(wez)

Baja Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed

Pimpinan RMOL Bengkulu Ditembak, Kapolda Bentuk Tim Buru Pelaku

Jumat, 3 Feb 2023 11:19 WIB

fokusbengkulu,kotabengkulu – Penembakan terhadap pimpinan media online RMOL Bengkulu Dr Rahiman Dani yang terjadi tak jauh dari kediaman pribadinya...

Gempar, Warga Semelako Ditemukan Tak Bernyawa

Kamis, 2 Feb 2023 09:51 WIB

fokusbengkulu,lebong – Warga Desa Semelako III Kecamatan Lebong Tengah digemparkan dengan penemuan jasad seorang pria paruh baya yang sudah tidak...

Tendang Pintu Kantor hingga Rusak, ASN Satpol PP Lebong Dicecar Polisi

Rabu, 1 Feb 2023 09:39 WIB

fokusbengkulu,lebong -  Seorang ASN di Dinas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Lebong berinisial RS belum lama ini dilaporkan ke...

Marak Isu Penculikan Anak di Bengkulu, Polisi Belum Terima Laporan

Senin, 30 Jan 2023 09:21 WIB

fokusbengkulu,kotabengkulu – Maraknya isu penculikan anak yang beredar di Media Sosial (Medsos) Facebook sejak beberapa hari terakhir, mejadi...

Luput dari Pengawasan Sang Ibu, Bocah 6 Tahun di Lebong Tewas Tenggelam

Sabtu, 28 Jan 2023 09:58 WIB

fokusbengkulu,lebong – Malang nasib bocah yang masih berusia 6,5 tahun bernama Arsya. Buah hati Piki (32) warga Desa Pelabuhan Talang Leak...

KPU Lebong Instruksikan PPS Segera Rekrut Pantarlih

Rabu, 25 Jan 2023 07:10 WIB

fokusbengkulu,lebong – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Lebong menginstruksikan kepada seluruh Panitia Pemungutan Suara (PPS) untuk segera...

Senyum Sumringah 65 ASN Lebong Usai Dilantik Jadi Pjs Kades

Selasa, 24 Jan 2023 10:42 WIB

fokusbengkulu,lebong – Sebanyak 65 orang ASN di lingkup Pemkab Lebong ditunjuk oleh Bupati Lebong Kopli Ansori menjadi Penjabat Sementara (Pjs)...

Calon PPS Ikuti Tes Wawancara, Materinya Terkait Tiga Hal Ini

Selasa, 17 Jan 2023 12:13 WIB

Ketua KPU Lebong Shalahuddin Al Khidhr SE saat mewawancarai peserta seleksi PPS di ruang kerjanya, Senin (16/1/2023) fokusbengkulu,lebong - Komisi...

Gugat Tapal Batas Lebong – BU, Bupati Kopli Tunjuk Yusril sebagai Kuasa Hukum

Sabtu, 14 Jan 2023 11:49 WIB

fokusbengkulu,lebong - Pemkab Lebong di bawah kepemimpinan Bupati Kopli Ansori tak main-main dalam memperjuangkan Eks Kecamatan Padang Bano agar...

Kuota PPS di Lebong Hanya 312, Peserta Seleksi Tembus 1316 Orang

Sabtu, 7 Jan 2023 09:53 WIB

Ketua KPU Kabupaten Lebong Shalahuddin Al Khidhr SE (kanan, pakai batik) saat memantau seleksi tertulis calon Anggota PPS di SMAN 5 Lebong Atas,...

%d blogger menyukai ini: